banner 728x250

67,8% UMKM dengan Omzet dibawah Rp 50 juta per tahun

Raden Teddy Kepala Badan Pengembangan UMKM dan Koperasi Kadin Indonesia

NUSANTARANEWS.co, Jakarta  -Tim Kajian Badan Pengembangan UMKM dan Koperasi Kadin Indonesia, yang diketuai Raden Tedy, yang sekaligus Kepala Badan Pengembangan UMKM dan Koperasi Kadin Indonesia melakukan survey dan kajian atas kondisi pelaku Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) pada tahun 2023 dan dibandingkan dengan kondisinya pada tahun 2022.

Survey dan kajian dilakukan sejak 15 Desember 2023 sampai dengan 15 Pebruari 2024, dengan lebih dari 1.500 responden yang masuk, namun hanya 1.032 responden UMKM yang digunakan atas kevalidasian data yang dapat dipertanggung jawabkan.

Dengan 1.032 responden pelaku UMKM terdiri dari :

  • 61% responden pelaku UMKM dari Jawa, Bali, Nusra.
  • 77% wanita
  • 81,2% berstatus menikah, 13,9% Janda/ Duda dan 4,9% bujangan
  • 56,4% berpendidikan SMA kebawah
  • 75,6% memiliki anak lebih dari 2 orang
  • Kelompok Umur (Populasi)

✓ Post Gen Z 0,2%

✓ Gen Z 1,38%

✓ Milenial 21,15%

✓ Gen X 34,68%

✓ Baby Boomer 3.46%

Adapun hasil survey & kajian UMKM tahun 2023 didapat data dan hasil sebagai berikut :

  1. Penjualan responden pertahun :
  • 67,8% dibawah Rp 50 juta per tahun
  • 29,3% penjualan antara Rp 50 juta sampai dengan Rp 600 juta per tahun
  • 2,6% penjualan antara Rp 600 juta sampai dengan Rp 2 Milyar
  • 0,3% penjualan antara Rp 2 milyar sampai dengan Rp 15 milyar
  1. Keuntungan Bersih (Net Profit) usaha responden per bulan :
  • 38,4% dibawah Rp 1 juta per bulan
  • 29,4% antara Rp 1 juta sampai dengan Rp 2 juta per bulan
  • 23,7% antara Rp 2 juta sampai dengan Rp 5 juta per bulan
  • 6,3 % antara Rp 5 juta sampai dengan Rp 10 juta
  • 2,2% diatas Rp 10 juta per bulan
  1. Penghasilan bersih pasangan (suami/ istri) responden pelaku UMKM per bulan :
  • 14% tidak memiliki penghasilan.
  • 11,2% dibawah Rp 1 juta per bulan
  • 22,5% antara Rp 1 juta sampai dengan Rp 2 juta per bulan.
  • 34% antara Rp 2 juta sampai dengan Rp 5 juta per bulan
  • 13,5% antara Rp 5 juta sampai dengan Rp 10 juta per bulan
  • 4,7% diatas Rp 10 juta per bulan
  1. Penjualan online dengan menggunakan :
  • 25% belum berjualan Online
  • 47,5% berjualan Online hanya menggunakan media sosial (FB, WA, IG dll)
  • 27,5% menggunakan ecommerse/ aplikasi (Shoopie, Tokopedia, Lazada dll)
  1. Kendala didalam masuk dunia digital :
  • 13,2% tidak memiliki sarana Digital (HP, Android, PC, Laptop dll)
  • 14% karena gangguan Signal
  • 8,7% terkendala kuota Internet
  • 64% tidak paham dunia digital
  1. Lokasi tempat usaha/ workshop :
  • 85% usaha dari rumah dimana (60,6% rumah sendiri, dan 25,4% rumah sewa)
  • 11,3% di Kios, Ruko, Pasar
  • 3,7% berpindah – pindah
  1. Dalam 1 tahun terakhir, berapa kali berubah produk jualan :
  • 22,9 % berubah dibawah 3 kali
  • 6% berubah lebih dari 3 kali
  • 71,1% tidak berubah
  1. Sistem Usaha responden :
  • 84,1% memproduksi sekaligus menjual sendiri
  • 11,1% reseller (menjual produk pihak lain)
  • 4,8% Bidang Jasa
  1. Penjualan (omzet) tahun 2023 dibandingkan tahun 2022 :
  • 26,6% sama saja
  • 18,2% meningkat sampai dengan 10%
  • 23,6% meningkat antara 10% sampai dengan 25%
  • 7% meningkat antara 25% sampai dengan 50%
  • 2,7% meningkat diatas 50%
  • 8,1% turun sampai dengan 10%
  • 5,8% turun antara 10% sampai dengan 25%
  • 4,7% turun antara 25% sampai dengan 50%
  • 3,3% turun diatas 50%

Secara umum 21,9% penjualan UMKM menurun ditahun 2023, dominan sektor makanan/ minuman, yang diproduksi dan dijual sendiri oleh pelaku UMKM.

  1. Arean Penjualan UMKM :
  • 7,4% sebatas RT (Rukun Tetangga)
  • 17% sebatas Kecamatan
  • 35,5% sebatas Kota/ Kabupaten
  • 15,7% sebatas Propinsi
  • 20% antar Propinsi
  • 4,1% antar Propinsi dan Ekspor
  • 0,3% Ekspor saja

11.Setelah dilakukan kajian dan analisasi didapat 8,99% pelaku UMKM masuk dalam garis Kemiskinan.

12.Ada 2,17% pelaku UMKM wanita, yang tidak terlalu serius didalam menjalankan usahanya, dikarenakan pendapatan pasangannya (suami) sudah cukup tinggi Survey ini tentu saja diharapkan menjadi salah satu acuan pertimbangan data di dalam strategi pembinaan dan pengembangan UMKM dimasa yang akan datang, dimana yang menjadi pertimbangan utama antara lain :

✓ 85% usaha UMKM dilakukan dari rumah, yang tentu hal ini akan berdampak pada perijinan (zona hijau), lingkungan usaha, sistem cluster, pemanfaatan ruang publik, dan lain – lain.

✓ 8,99% UMKM masuk garis Kemiskinan, akan menjadi fokus pengentasan  kemiskian bahkan kemiskinan ekstrim pelaku UMKM, dan menjadi target utama didalam menerima berbagai bantuan.

✓ 64% UMKM tidak memiliki kompetensi Dunia digital, sementara target pemerintah tahun 2024 akan ada 40 juta UMKM masuk dunia digital, maka perlu dilakukan banyak pembinaan dunia digital, selain juga pemenuhan sarana dan prasana penunjang seperti PC, Laptop, Adroid, Internet dan lain – lain.

✓ 67,8% UMKM dengan penjualan dibawah Rp 50 juta pertahun. Akan menjadi fokus agar dapat meningkatkan penjualannya dengan berbagai strategi, baik produksi, pemasaran, permodalan dan lain – lain.

✓ 84,1% UMKM memproduksi, meng-administrasi dan memasarkan sendiri produknya, yang sangat mempengaruhi pengembangan UMKM, yang tidak memiliki waktu dalam peningkatkan kompetensi, serta lemah dalam banyak hal.

✓ 60,8% UMKM area pemasarannya sebatar Kota/ kabupaten, meskipun produknya  bisa area propinsi, antar propinsi (nasional) bahkan eskpor. Akan menjadi prioritas pengembangan jaringan pasar.

Dari sruver dan kajian UMKM tahun 2023 tersebut, Kadin Indonesia berharap akan menjadi acuan baik bahan evaluasi, diskusi dan strategi dimasa yang akan datang.

Kepala Badan Pengembangan UMKM dan Koperasi Kadin Indonesia menyatakan bahwa Programnya akan fokus pada pengembangan UMKM dengan 5 agenda utama yaitu :

  1. Digital Marketing Management (DMM)
  2. Motivator Bisnis
  3. Film UMKM
  4. Kampung Digital Kadin Indonesia
  5. One Product One Brand

Selain itu akan didukung oleh program penunjang lainnya dalam percepatan realisasi 5 agenda utama tersebut.

[nur/rel]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *