Bupati Morowali Sebut Peningkatan PAD Kabupaten Morowali, 80 Persen Kontribusi PT. IMIP

NUSANTARANEWS.co Morowali – Kehadiran Investasi besar di Kabupaten Morowali terus menjadi sorotan. Salah satu sektor yang diyakini sebagai motor penggerak meningkatnya perekonomian daerah adalah industri nikel.

Bupati Morowali, Drs Taslim mengatakan, hadirnya investasi di Kawasan Industri IMIP memberikan kenaikan pendapatan asli daerah (PAD) Kabupaten Morowali yang cukup signifikan. 80 persen dari itu, adalah kontribusi dari Kawasan Industri IMIP.

“Saya jadi Bupati 2018. PAD kami saat itu baru Rp 180 milyar. Realisasi tahun 2022, sekitar 340 milyar. 80 persen kontribusinya dari PT IMIP, benar-benar memberikan pengaruh yang cukup signifikan khususnya PAD Morowali,” urai Taslim saat menghadiri penyerahan hibah 10 alat berat oleh PT IMIP kepada Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) RI di kantor PT IMIP, Jumat (31/3)

Dari peningkatan PAD inilah, lanjut Taslim, yang kemudian mendukung program-program Pemerintah Morowali, dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat di Morowali secara menyeluruh.

“Dana bagi hasil juga terus naik. Tahun kemarin saja (2022), angkanya sampai pada Rp 600 milyar. Tak lain ini adalah kontribusi positif dari Kawasan Industri IMIP,” urai Taslim

Menteri Ketenagakerjaan RI, Ida Fauziah mengatakan, keberadaan PT IMIP memberikan kontribusi positif terhadap pertumbuhan ekonomi masyarakat yang ada Kabupaten Morowali. Hadirnya investasi di Kawasan Industri IMIP ini kata dia menjadi lapangan kerja baru bagi para pencari kerja

“Hadirnya IMIP ini tentu berkontribusi positif terhadap pertumbuhan ekonomi dan tenaga kerja. Apalagi sebagian dari mereka tentunya adalah masyarakat yang berada di Kabupaten Morowali,” jelas Ida Fauziah,

Sejalan dengan itu, terang Ida dibutuhkan peran serta dari semua pihak, termasuk perusahaan, untuk ikut serta menyiapkan tenaga kerja yang kompeten, yang sesuai dengan kebutuhan industri smelter saat ini

Untuk diketahui, secara tidak langsung, investasi di Kawasan Industri IMIP juga ikut berkontribusi pada peningkatan produk domestik regional bruto (PDRB) di Provinsi Sulawesi Tengah. PDRB Sulawesi Tengah atas dasar harga berlaku menurut lapangan usaha, untuk sektor industri logam dasar pada tahun 2017 sebesar 4 888,73 miliar rupiah, 2018 22 221,80 miliar rupiah, 2019 28 180,87 miliar rupiah, 2020 42 155,41 miliar rupiah, 2021 69 276,67 miliar rupiah.

PDRB Sulawesi Tengah atas dasar harga konstan 2010 menurut lapangan usaha, untuk sektor industri logam tahun 2017 3 895,63 miliar rupiah, tahun 2018 16 388,07 miliar rupiah, tahun 2019 20 534,85 miliar rupiah, tahun 2020 28 144,89 miliar rupiah, tahun 2021 35 354,04 Miliar Rupiah.

( Muchlis )

banner 1600x820

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *